contoh paragraf narasi

Contoh Paragraf Narasi (Materi Edukasi)

Contoh Paragraf Narasi – Berikut di bawah ini adalah materi yang sesuai dengan judul kita di atas. Semoga share materi edukasi kali ini dapat membantu teman-teman yang sedang menyelesaikan tugas terkait paragraf narasi.

 

Contoh Paragraf Narasi 1 :

Sore itu, cahaya candik ala menyelinap lewat jendela menerpa lemari kaca tempat memajang foto ayah dalam bingkai. Mungkin karena rinduku pada ayah, kulihat seakan foto ayah bergerak, tangannya melambai kepadaku. Terasa di dalam dadaku ada yang menggelepar-gelepar.

Kudengar pula dari Lik Kasdi, ayah bersama para tahanan beberapa lama ini sedang dipekerjakan membuat tanggul sepanjang rawa besar di daerah tak jauh dari rumah kami. Katanya tanggul yang sepanjang tiga kilometer ini sekaligus untuk jalan penghubung antardesa yang terpisah oleh rawa. Karena rinduku tak tertahankan lagi, dengan mengendap-endap lewat pintu dapur, tanpa sepengetahuan ibu dan tanpa takut dengan cuaca candik ala, sambil membawa pancing bambu, kugenjot sepedaku lari kencang ke rawa, dengan harapan ayah masih di sana.

Setiba di sana, nampak banyak orang berseragam loreng dengan menyandang senjata laras panjang. Mereka berjaga di sebelah timur rawa, di mana kulihat ratusan orang sedang bekerja menggali tanah dan mengangkat batu. Dalam terpaan cahaya kuning, wajah-wajah kurus semakin mempertegas cekungan mata bagai mayat hidup. Dadaku berdebar-debar, tak sabar untuk bisa cepat-cepat bertemu ayah, yang mungkin ada di sana. Beberapa meter sebelum mencapai tempat mereka, seorang petugas mengusirku, dan menyuruhku mancing agak jauh dari situ.

Kutaruh sepeda di pinggir jalan, kemudian duduk mencangkung di atas batu padas di pinggir rawa. Dengan berpura-pura memancing, terus kutajamkan mataku mencari ayah di antara ratusan orang yang sedang bekerja. Langit yang membiaskan warna kuning agak menyilaukan mataku, sehingga sulit mencari di mana ayah berada. Ketika langit berubah warna memerah, pertanda magrib menjelang tiba, dan ketika aku nyaris putus asa, kulihat di kejauhan seseorang berdiri tegak memandang ke arahku, sementara yang lain masih bekerja…. Itulah ayah! Kulempar pancing, tanpa menghiraukan para petugas, aku pun berlari, menangis sambil berteriak keras-keras memanggil ayah. Ayah seperti tertegun melihat kedatanganku.

[Dikutip dari Candik Ala karangan GM Sudarta dalam Cinta di Atas Perahu Cadik, Cerpen Kompas Pilihan 2007, hlm. 95].

 

Contoh Paragraf Narasi 2:

Tragedi gagal panen yang melanda sawah di Desa Mangunsari tahun 1985-1987 meresahkan para petani. Tanaman padi dengan bibit VUTW yang ditanam petani sesuai anjuran Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL) hancur karena terserang hama wereng dan tikus. Petani yang sudah mengeluarkan banyak modal untuk membeli benih padi, pupuk kimia, dan pestisida pun terpuruk. Namun, ada seorang petani, Mbah Suko mencoba mencari jalan keluar dengan tidak memakai benih pemberian pemerintah. Bagi Mbah Suko, petani bebas memilih benihnya sendiri, begitu juga membeli pupuk dan obat.

Seorang diri, Mbah Suko bergerilya mencari benih-benih padi lokal dan membudidayakannya di lahan seluas 0,3 hektar yang disewa. Dia tak mau memakai pupuk kimia, tetapi memilih menggunakan pupuk kandang dan kompos. Padinya juga tak pernah disemprot dengan pestisida. Dia mengembangkan predator alami yang dibiakkan di laboratorium mini di belakang rumahnya. Untuk menambah hasil produksi, Mbah Suko memelihara ikan di sela tanaman padinya dengan sistem minatani. Hasilnya ternyata menggembirakan. Menjelang akhir tahun 2000, hasil sawah dan ikan Mbok Suko terus mengalami peningkatan. Mbah Suko akhirnya bisa merasa merdeka karena tidak bergantung pada pihak luar untuk memproduksi padi.

[Dikutip dari Menuju Jurnalisme Berkualitas, hlm. 102 – 103 (dengan pengubahan seperlunya)].

 

Daftar Pustaka
GM Sudarta. 2008. Candik Ala dalam Cinta di Atas Perahu Cadik, Cerpen Kompas Pilihan 2007. Jakarta: Penerbit Buku Kompas

 

Baca Juga : Contoh Kebutuhan Sekunder